Apa Itu Volume Penjualan: Pengertian, Rumus Perhitungan, Contoh & Tips

Setiap perusahaan memiliki tolok ukur “sukses” yang berbeda dan cara yang berbeda untuk memaksimalkan keuntungan. Misalnya, beberapa perusahaan menghasilkan produk mahal tapi mewah dan menjualnya dengan keuntungan lebih tinggi.

Namun, perusahaan tersebut tidak menjual dalam jumlah besar karena margin keuntungan mereka sangat tinggi, dan target audiens mereka sangat terbatas.

Di sisi lain, banyak perusahaan mendapatkan keuntungan dengan menjual dalam jumlah besar. Mereka memiliki margin keuntungan menengah hingga rendah, sehingga mereka mencapai target dengan menghasilkan lebih banyak penjualan. yaitu, mereka memiliki volume penjualan yang lebih tinggi.

Tetapi pertanyaannya adalah, mengapa volume penjualan merupakan angka penting, dan bagaimana hal itu membantu bisnis perusahaan? Jika Anda juga penasaran, inilah jawaban untuk Anda.

Pengertian Apa itu Volume Penjualan?

Volume penjualan berarti jumlah total unit yang dijual perusahaan atau bisnis selama periode waktu tertentu (periode pelaporan).

Misalnya, jika sebuah perusahaan telah menjual 4000 unit dalam 6 bulan, maka volume penjualannya akan menjadi 4000. Tidak peduli apakah perusahaan melakukan penjualan secara kredit atau tunai.

Jadi secara teknis, volume penjualan adalah metrik yang berfokus pada dua elemen:

  1. Jumlah total unit yang dijual oleh perusahaan / bisnis / perusahaan/merek.
  2. Periode pelaporan/periode waktu tertentu.

Sekarang, Anda mungkin berpikir, Mengapa Volume Penjualan Merupakan Angka Penting? Nah, volume penjualan merupakan indikator penting kesehatan bisnis Anda karena:

  • Volume penjualan membantu investor atau pemilik untuk mengevaluasi apakah bisnis / perusahaan berkontraksi atau berkembang.
  • Volume penjualan merupakan indikator untuk melacak kinerja strategi pemasaran.
  • Volume penjualan juga membantu dalam memilih lokasi terbaik untuk titik penjualan fisik / toko fisik.
  • Volume penjualan membantu bisnis untuk mengevaluasi kinerja perwakilan penjualan, pengecer, dll.

Baca juga Pengertian Titik Penutupan (Shutdown Point) Perusahaan: Rumus Menghitungnya.

Volume Penjualan Vs. Penjualan

Penting untuk dipahami bahwa volume penjualan sama sekali berbeda dengan penjualan. Berikut perbandingan keduanya.

Dasar Diferensiasi Penjualan Volume penjualan
Definisi Penjualan atau pendapatan adalah jumlah total/pendapatan (dalam Rupiah atau mata uang apa pun) yang dihasilkan perusahaan dalam periode pelaporan / periode waktu tertentu. Volume penjualan berarti jumlah total unit yang dijual perusahaan / bisnis selama periode waktu tertentu (periode pelaporan).
Metode Perekaman Total nilai penjualan / pendapatan dicatat dalam Rekening Laba Rugi / Laporan Laba Rugi Komprehensif. Secara teknis, penjualan dicatat di Neraca serta Akun Laba Rugi. Misalnya, penjualan kredit memengaruhi akun “Debitur” dan akun “penjualan”, sedangkan penjualan tunai memengaruhi akun “tunai” dan akun “penjualan”. Volume penjualan tidak dicatat dalam Neraca atau Laporan Laba Rugi. Jumlah unit yang terjual hanya dicatat dalam akun “Persediaan / Inventaris”, dan persediaan penutup ditampilkan di Neraca.
Indikator Pertumbuhan Angka penjualan sendiri bukan merupakan indikator keberhasilan karena jika pengeluaran melebihi pendapatan / pendapatan/ penjualan, perusahaan akan menanggung kerugian. Volume penjualan dapat menjadi indikator ekspansi suatu perusahaan karena jika suatu perusahaan telah menjual lebih banyak unit dari periode akuntansi / pelaporan sebelumnya, maka itu merupakan indikasi ekspansi perusahaan.

Baca juga Apa Itu Penjualan (Sale)? – Penjualan Vs Pemasaran.

Rumus dan Perhitungan Volume Penjualan

Menghitung volume penjualan sangat sederhana, tetapi penting untuk mengetahui perbedaan antara volume penjualan bruto (kotor) dan volume penjualan netto (bersih).

Volume Penjualan Bruto hanya mencakup jumlah total penjualan dari suatu perusahaan.

Volume Penjualan Netto juga memperhitungkan retur penjualan dan hadiah, dll.

Jadi, volume penjualan berarti jumlah total unit yang sebenarnya telah dijual perusahaan dalam periode pelaporan/akuntansi.

Jika sebuah perusahaan telah menjual 10.000 unit dalam 12 bulan terakhir, maka volume penjualan perusahaan tersebut adalah 10.000.

Baca juga Apa Itu Kampanye Pemasaran (Marketing Campaign): Pengertian, Jenis, Ide, Contoh.

Berbagai Perhitungan Volume Penjualan dengan Contoh

Volume penjualan dapat digunakan untuk membuat perhitungan lain seperti

Varians Volume Penjualan

Varians volume penjualan hanyalah perbedaan antara,

  • Unit aktual yang dijual oleh bisnis
  • Proyeksi penjualan (dalam unit)

Berikut adalah rumus untuk menghitung varians volume penjualan

Jumlah Unit Terjual × Laba Per Unit

Menariknya, varians volume penjualan tidak memperhitungkan jumlah total unit yang terjual. Sebaliknya, ini berfokus pada laba (jumlah) yang diperoleh dari setiap unit.

Misalnya, sebuah perusahaan telah memproyeksikan penjualan 500 unit dalam periode waktu tertentu, tetapi akhirnya menjual 700 unit dengan keuntungan Rp 50.000 per unit. Varians volume penjualan untuk periode tertentu ini adalah,

200 × 50.000= Rp 10.000.000

Karena perusahaan menjual lebih dari unit yang diproyeksikan, perbedaannya akan menjadi “varians positif.” Jika sebuah perusahaan menjual lebih rendah dari unit yang diproyeksikan, perbedaannya akan menjadi “varians negatif.”

Persentase Volume Penjualan

Sebuah perusahaan dapat menghitung persentase volume penjualan dengan menggunakan variabel yang berbeda seperti jumlah total penjualan (dalam unit) dengan:

ADVERTISEMENT

  • Perwakilan penjualan tertentu
  • Pengecer
  • Atau penjualan di wilayah tertentu, dll.

Dan kemudian membaginya dengan total volume penjualan, yaitu

Total Penjualan (Dalam Unit) Oleh Perwakilan Penjualan Atau Pengecer, dll. Total Volume Penjualan × 100

Misalnya, sebuah perusahaan menjual 1000 unit dalam periode tertentu di mana 300 unit terjual oleh pengecer ABCD; persentase volume penjualan pengecer itu adalah;

300 ÷ 1000 × 100= 30%

Persentase volume penjualan membantu perusahaan dalam mengevaluasi kinerja pengecer yang berbeda, perwakilan penjualan, dll., dan membuat penyesuaian yang sesuai.

Impas Volume Penjualan

Sebuah bisnis dapat menggunakan volume penjualannya untuk perhitungan lain; titik impas volume penjualan. Titik impas berarti situasi “tidak untung, tidak rugi” atau balik modal.

Anda dapat menghitung titik impas volume penjualan dengan membagi pengeluaran perusahaan yang diproyeksikan (untuk periode waktu tertentu) di atas laba yang diperoleh per unit.

Misalnya, jika pengeluaran proyek perusahaan (untuk periode waktu tertentu) adalah Rp 25.000.000 dan perusahaan memperoleh laba Rp 10.000 untuk setiap unit, maka volume penjualan titik impas adalah,

Rp 25.000.000 : Rp 10.000 = 2.500

Perusahaan perlu menjual 2.500 unit untuk mencapai titik impas.

Titik impas volume penjualan membantu perusahaan dalam memotong pengeluaran untuk menghindari kerugian ketika volume penjualan mereka berada di sisi yang lebih rendah.

Baca juga Apa Itu Break Even Point (BEP): Pengertian, Rumus & Cara Menghitungnya.

Tips Untuk Meningkatkan Volume Penjualan Anda

Volume penjualan adalah sesuatu yang langsung melekat pada strategi pemasaran suatu perusahaan. Berikut adalah beberapa tips yang sangat membantu untuk meningkatkan volume penjualan Anda.

Identifikasi “Fitur Unik” Dalam Produk Atau Layanan Anda

Jika sudah ada begitu banyak produk serupa di pasaran, mengapa orang membeli produk Anda? Itulah mengapa Anda harus memberi mereka sesuatu yang berbeda.

Anda harus menambahkan fitur unik agar dapat menarik dan menyenangkan pelanggan Anda. Penting untuk mendaftarkan fitur unik tersebut dan kemudian menjangkau audiens target Anda.

Identifikasi Dan Tangani Kebutuhan Pelanggan Anda

Pelanggan Anda tidak peduli dengan “dari apa produk Anda dibuat”. Sebaliknya, Anda harus memberi tahu mereka “apa yang dapat dilakukan produk Anda untuk mereka.”

Itulah mengapa Anda harus mengetahui kebutuhan, preferensi, kesukaan, dan batasan pelanggan Anda. Anda tidak dapat membuat produk mahal untuk audiens berpenghasilan rendah.

Menangkan Kepercayaan Pelanggan Potensial Anda

Ada berbagai jenis pelanggan, dan beberapa di antaranya adalah mereka yang tidak merasa cukup termotivasi untuk membeli produk Anda. Ini biasanya terjadi karena keraguan dalam pikiran mereka dan kurangnya kepercayaan.

Jadi, Anda perlu membuat mereka nyaman, menghapus atau mengklarifikasi keberatan, menjawab pertanyaan mereka, dan memenangkan kepercayaan mereka. Anda dapat menjangkau mereka dengan kampanye email atau mengatur chatbots untuk messenger, dll.

Baca juga Jenis Produk: Produk Industri & Produk Konsumen.

Integrasikan Tim Dukungan, Penjualan, dan Pemasaran Anda

Integrasi departemen ini dalam bisnis Anda adalah wajib. Karena memang sangat penting bagi departemen ini untuk berbagi informasi satu sama lain.

Misalnya, tim penjualan lebih menyadari poin rasa sakit pelanggan Anda atau pandangan mereka tentang merek Anda. Tim penjualan Anda dapat menyampaikan informasi ini kepada tim pemasaran sehingga dapat mengembangkan rencana komunikasi dengan cara yang lebih baik.

Hargai Dan Hadiahi Pelanggan Loyal Anda

Pelanggan setia adalah aset terbaik untuk bisnis Anda. Mereka tidak hanya membeli produk Anda secara teratur, tetapi mereka membawa lebih banyak pelanggan (pemasaran dari mulut ke mulut).

Jadi, Anda hanya perlu menghargai mereka atas kepercayaan mereka terhadap merek Anda. Misalnya, Anda bisa:

  • Buat program loyalitas
  • Tawarkan mereka diskon khusus di berbagai kesempatan
  • Kirimi mereka hadiah di hari ulang tahun, hari jadi, dll.,
  • Tetap perbarui mereka dengan kampanye email promosi atau informasi
  • Carilah umpan balik reguler dari mereka

Investasikan Lebih Banyak Dalam Kampanye Periklanan dan Pemasaran Anda

Anda tidak dapat menjual produk “luar biasa” kecuali audiens target Anda mengetahuinya. Anda tidak hanya perlu memberi tahu mereka, tetapi Anda juga harus terus mengingatkan mereka.

Untuk itu, Anda perlu berinvestasi dalam kampanye pemasaran yang efektif untuk mendidik pelanggan Anda dan menghasilkan prospek yang maksimal.

Terlepas dari kampanye pemasaran skala besar Anda, Anda dapat mengirim pesan promosi, diskon khusus atau penawaran promosi, email khusus, SMS, pemberitahuan push web, dll.

Namun, juga sangat penting untuk membuat pelanggan Anda merasa nyaman karena “terlalu banyak” komunikasi dapat mengganggu orang.

Baca juga Apa Itu Periklanan: Pengertian, Karakteristik, Tujuan Dan Manfaat.

Akui Upaya Dan Usaha Tim Penjualan Anda Dan Hadiahi Mereka

Tim penjualan Anda adalah salah satu faktor integral dalam volume penjualan Anda. Mereka adalah orang-orang yang benar-benar “Menjual produk Anda”, jadi pekerjakan mereka dengan bijak. Jangan gunakan skrip yang sudah ditulis sebelumnya karena sudah tidak berfungsi lagi.

Carilah orang-orang yang adaptif dan pembelajar yang cepat karena mempekerjakan orang yang salah hanya akan membuang waktu dan sumber daya Anda.

Demikian pula, sama pentingnya untuk memelihara/melatih tenaga penjualan Anda. Sama seperti Anda tidak bisa memaksakan penjualan; sebaliknya, Anda hanya bisa membujuk orang.

Demikian pula, Anda harus lebih menghargai tim penjualan Anda. Dengarkan masalah mereka dan cobalah untuk memfasilitasi mereka. Jika mereka melakukannya dengan baik, tunjukkan penghargaan dan hadiahi mereka. Jika mereka mengalami kesulitan, bicarakan dengan mereka dan beri mereka kepercayaan diri dengan menciptakan lingkungan kerja yang bersahabat.

ADVERTISEMENT


Share
Trending di Pemasaran

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.