Apa Itu Waralaba (Franchise): Pengertian, Sejarah, Cara Mendirikan Waralaba



Apabila Anda sedang berpikir untuk terjun ke dunia wirausaha. Anda mungkin menjumpai sebuah istilah bernama waralaba. Tapi apa sih yang dimaksud dengan waralaba? Mengapa diyakini sebagai sesuatu yang dapat membantu Anda memenuhi aspirasi bisnis Anda yang paling minim risiko?

Ide waralaba mungkin bukan ide baru. Tapi itu adalah jenis bisnis yang sering disalahpahami. Waralaba adalah bagian besar dari bisnis modern, dan memainkan peran penting di banyak negara maju di planet kita. Pada artikel ini, kita akan melihat lebih dekat apa itu waralaba. Didalamnya termasuk menganalisis dari mana waralaba berasal, mengidentifikasi beberapa contoh terkenal yang pasti Anda kenal, dan menjelajahi berbagai jenis waralaba yang perlu Anda ketahui.

ADVERTISEMENT

Pengertian apa itu waralaba adalah?

Waralaba atau franchise adalah sistem bisnis di mana perusahaan mapan (dikenal sebagai franchisor) melisensikan pihak lain (dikenal sebagai franchisee) untuk menjual produk, barang, atau jasanya di bawah nama mereknya. Sebagai imbalannya, yang terakhir membayar biaya waralaba awal satu kali dan biaya waralaba berkelanjutan – yakni royalti.

Jumlah royalti yang harus dibayarkan kepada franchisor (pemilik waralaba) secara bulanan atau tahunan, dalam banyak kasus, tergantung pada berapa banyak yang dihasilkan franchisee (penerima waralaba) dalam penjualan kotor selama periode tertentu.

Dalam istilah awam, ini semua tentang membeli bisnis siap pakai yang hadir dengan serangkaian proses yang terbukti benar, teknologi eksklusif, dan sebagainya.

Peluang waralaba ada di berbagai bisnis. Contoh waralaba termasuk restoran cepat saji, kedai kopi, dealer mobil, layanan pembersihan rumah, dan agen real estat.

Keterangan: Franchisor = orang yang memiliki bisnis yang memberikan lisensi dan hak menggunakan merek dagang. Dan franchisee = orang yang membeli lisensi dari franchisor atau penerima waralaba.

Sejarah Asal Usul Waralaba

Sekarang Anda sudah tahu sedikit lebih banyak tentang definisi dan arti dari waralaba. Jadi, di mana semuanya dimulai? Dari mana sejarah waralaba berasal?

ADVERTISEMENT

Semuanya dimulai dengan seorang pria Amerika bernama Isaac Singer. Pada tahun 1860-an, Singer berhasil memproduksi massal mesin jahitnya yang terkenal setelah Perang Saudara Amerika dan memulai operasi bisnis yang sukses.

Tapi seperti yang kita semua tahu, Amerika Serikat adalah tempat yang cukup besar. Singer mengetahui hal ini dengan sangat baik; dia menyadari bahwa tidak ada cara yang ekonomis untuk memperbaiki dan memelihara mesin-mesin yang telah dibeli pelanggannya di area yang begitu luas.

Karena itu, dia menjangkau mekanik dan bengkel servis di seluruh negeri, menawarkan mereka lisensi yang memungkinkan mereka untuk bekerja pada mesin perusahaannya di bawah instruksinya. Mereka kemudian menjadi salesman regional untuk Singer juga. Dengan pengaturan kontrak Singer itulah, menjadi cikal bakal waralaba modern seperti yang kita kenal sekarang lahir.

Bagaimana cara kerja waralaba (franchise)?

Waralaba adalah bentuk bisnis yang melibatkan bisnis yang sudah ada yang memungkinkan pihak ketiga untuk beroperasi di bawah nama dagang/merek yang sama, dengan akses ke saluran penjualan, distribusi, atau manufaktur mereka. Waralaba biasanya diberikan dengan ketentuan bahwa pemilik menerima persentase keuntungan dari penjualan dan biaya awal satu kali.

ADVERTISEMENT

Contohnya perusahaan makanan cepat saji, menawarkan franchise untuk menggunakan nama produk, logo, manajemen dan teknik pemasaran mereka untuk dijual lisensi dan pengolahan kepada pihak ketiga yang tertarik. Misalnya, KFC menawarkan waralaba secara publik.

Jenis waralaba

Seiring berkembangnya waralaba, demikian pula definisinya, dan dengan evolusi alami itu, kita telah melihat banyak jenis perjanjian waralaba yang baru dan menarik berkembang.

Saat ini, diyakini ada sebanyak lima jenis waralaba yang berbeda. Sebuah waralaba Pekerjaan digunakan oleh seseorang memulai usaha kecil, sedangkan produk atau distribusi waralaba melibatkan produk besar – pikir mesin dan bahkan mobil penjual.

Bisnis waralaba format yang paling umum, di mana franchisee (penerima waralaba) diizinkan untuk menggunakan merek dagang franchisor. Selain itu, penerima waralaba menggunakan seluruh sistem operasi dan mengikuti rencana dan prosedur pemasaran yang ditentukan. Ini paling sering dikaitkan dengan industri makanan cepat saji, misalnya.

Akhirnya, beberapa investor mungkin memilih untuk memulai waralaba investasi dalam bentuk hotel atau restoran besar. Waralaba konversi lebih jarang dan merupakan jenis waralaba yang muncul.

Tiga bentuk utama waralaba adalah:

1. Waralaba Manufaktur

Waralaba manufaktur diberikannya lisensi untuk memproduksi jasa dan barang dengan sepenuhnya menggunakan nama merek pemilik bisnis (franchisor). Anda akan menemukan bahwa banyak perusahaan makanan dan minuman menggunakan bentuk bisnis ini, seperti halnya banyak pedagang grosir.

2. Waralaba Distributor Produk

Waralaba distribusi produk adalah ketika pemilik waralaba memberikan izin kepada pemegang waralaba untuk menjual produk bermerek mereka dan menawarkan mereka lisensi untuk menggunakan logo tanpa dukungan berkelanjutan dalam menjalankan bisnis mereka. Ini terkait erat dengan jenis hubungan penjual/pemasok, dengan perbedaan yang signifikan karena semuanya bermerek.

SPBU bermerek sering beroperasi sebagai waralaba semacam ini dengan nama merek yang digunakan dan bahan bakar yang dipasok. Segala sesuatu yang lain diserahkan kepada franchisee untuk memutuskan.

3. Waralaba Format Bisnis

Waralaba format bisnis adalah jenis yang paling umum. Mereka melibatkan perjanjian bisnis antara pemilik waralaba (franchisor) dan penerima waralaba (franchisee) di mana mereka mengizinkan mereka untuk beroperasi menggunakan nama merek, merek dan model bisnis yang sama.

Selain semua itu, penerima waralaba juga akan diberikan banyak aset, dan bimbingan serta dukungan akan diberikan sebagai bagian dari perjanjian waralaba khusus ini.

Waralaba menawarkan banyak peluang bagi pengusaha, yang tidak tersedia bagi mereka yang mengambil rute mulai dari awal. Ini menyelamatkan Anda dari kesulitan melakukan riset pasar, membangun kesadaran merek, dan mengembangkan metode bisnis yang unik karena semuanya telah dilakukan untuk Anda.

Saat ini, waralaba terbukti menjadi cara yang sangat populer dalam melakukan bisnis di banyak industri, termasuk:

  • Otomotif.
  • Pembersihan.
  • Perawatan gedung.
  • Kesehatan.
  • Perbaikan rumah.
  • Agen Properti & Perkebunan.
  • Hukum dan Keuangan.

Mengapa menjalankan bisnis waralaba (franchise)?

  • Kembangkan bisnis Anda – bisnis waralaba dapat menjadi cara yang hemat biaya untuk mengembangkan bisnis Anda. Anda tidak perlu menanggung biaya investasi di tempat atau staf baru. Penjualan tambahan menghasilkan keuntungan tambahan dan jika Anda mempertahankan ini dalam bisnis, dalam jangka panjang, Anda harus memiliki aset yang dapat dijual untuk masa depan Anda.
  • Biaya – setiap penerima waralaba  (franchise) membiayai outlet waralaba mereka sendiri. Sementara franchisee memenuhi semua biaya dan mengumpulkan pendapatan, Anda menerima biaya franchise dan royalti atau mark-up pada produk yang dijual oleh franchisee.
  • Manajemen lebih mudah – franchisee juga menjalankan bisnis mereka sehingga mengurangi tuntutan manajemen yang dibebankan kepada Anda. Franchisee terbaik akan sangat termotivasi dan memiliki keahlian lokal, membuat hidup Anda lebih mudah.
  • Kembangkan merek Anda – semakin banyak pewaralaba yang Anda miliki, semakin dikenal merek Anda. Merek Anda mendapat manfaat dari investasi modal franchisee.
  • Termotivasi franchisee – franchisee cenderung lebih termotivasi daripada seorang manajer karena mereka memiliki kepentingan dalam keberhasilan bisnis mereka dan karena itu keberhasilan merek Anda.
  • Daya beli – bisnis yang lebih besar lebih aman dan perputaran serta keuntungan tambahan dapat memberikan akses ke penawaran yang lebih baik untuk peralatan kantor, kendaraan, dan pembelian bisnis lainnya.
  • Ide untuk kesuksesan masa depan – franchisee dapat menyumbangkan ide-ide segar untuk kesuksesan masa depan merek mungkin menguraikan peluang yang mungkin tidak Anda identifikasi sebaliknya.
  • Dukungan dari orang lain – menjadi pemilik bisnis dapat mengisolasi sehingga memiliki jaringan waralaba dapat menawarkan dukungan dan saran.
  • Mengatasi hambatan – bisnis waralaba / francshise bisa jadi solusi mengatasi hambatan dari 4 faktor produksi dengannya kekurangan faktor produksi dapat diisi oleh penerima waralaba / franchisee.

Apa kelemahan waralaba (franchise)?

Waralaba bisa sangat mahal. Anda tidak hanya harus membayar biaya pembelian di muka, ada biaya dan royalti yang berkelanjutan, yang dapat membatasi jumlah keuntungan yang dapat Anda hasilkan dalam jangka panjang. Juga perjanjian waralaba bisa sangat membatasi – mendikte bagaimana bisnis harus dijalankan termasuk di mana dan bagaimana Anda beroperasi, produk yang Anda jual dan pemasok yang Anda gunakan. Dengan demikian, hanya ada sedikit ruang untuk kontrol kreatif, sehingga jenis bisnis ini mungkin tidak sesuai dengan jenis wirausaha.

Dalam kebanyakan kasus, Anda akan menjadi bagian dari jaringan waralaba, jadi ambil risiko bahwa apa pun yang dilakukan waralaba lain untuk merusak merek mungkin juga berdampak buruk pada bisnis Anda.

Perjanjian waralaba berjalan untuk jangka waktu tertentu dan pemilik waralaba tidak perlu memperbarui perjanjian di akhir jangka waktu – dan mungkin ada batasan dalam hal menjual bisnis Anda.

Peluang waralaba ada di berbagai bisnis. Contoh waralaba termasuk restoran cepat saji, kedai kopi, dealer mobil, layanan pembersihan rumah, dan agen real estat.

Baca juga Jiplak NIh 8 Karakteristik Wirausaha Unggul Untuk Menuju Sukses.

Cara mendirikan bisnis waralaba (franchise)

Waralaba umumnya terdiri dari pengembangan outlet tambahan melalui penjualan hak waralaba kepada pihak lain yang independen atau franchisee. Pihak ini kemudian akan menggunakan nama dan sistem operasi bisnis pemilik.

Biaya waralaba awal dibayarkan kepada pemilik waralaba oleh penerima waralaba sebagai imbalan atas hak untuk mengoperasikan bisnis di bawah merek dagang waralaba.

Selain itu, biaya ini mencakup pelatihan tentang cara menjalankan bisnis dan layanan tambahan seperti bantuan pemilihan lokasi. Dengan banyak sistem, pewaralaba akan membayar biaya royalti berkala secara terus-menerus untuk dukungan dan pelatihan berkelanjutan dalam:

Periklanan.
Kampanye Pemasaran.
– Penjualan.
– Panduan operasional.
– Konsultasi.
– Layanan lainnya.

Dari sudut pandang Anda sebagai franchisor, semua modal yang dibutuhkan untuk memulai bisnis disediakan oleh franchisee. Ini adalah salah satu manfaat terpenting dari waralaba. Selain itu, penerima waralaba menanggung semua risiko – baik itu keberhasilan atau kegagalan.

Baca juga Apa Itu Brand Awareness (Kesadaran Merek): Pengertian Dan Contoh.

Perusahaan manakah yang menawarkan peluang waralaba (franchise)?

Menariknya, seperti yang mungkin Anda ketahui, beberapa perusahaan terbesar di dunia menawarkan kesempatan kepada individu untuk memulai waralaba. Sebagian besar melihat ini sebagai bagian dari membangun merek.

Contoh waralaba (franchise) terkenal

Tidak ada kekurangan sektor yang menarik untuk membeli waralaba, karena ada peluang dalam segala hal mulai dari perhotelan dan katering hingga perbankan, kecantikan, dan ritel. Beberapa waralaba lebih terkenal daripada yang lain.

Di antara pemain besar waralaba, ada beberapa waralaba yang benar-benar global yang banyak dari kita akan mengidentifikasi sebagai beberapa merek yang paling dikenal di dunia.

Beberapa perusahaan terbesar dan tersukses yang menawarkan waralaba meliputi:

Itulah seluruh informasi tentang waralaba (franchise) yang bisa Anda jadikan pembelajaran dan semoga bermanfaat sampai jumpa di artikel-artikel dari BelajarEkonomi.com berikutnya di masa datang.


Share

Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.